Keunduri Blang, Sebuah Tradisi di Aceh

http://acehbase.com/keunduri-blang-sebuah-tradisi-di-aceh/

BLANG atau dalam bahasa Indonesia disebut “sawah” merupakan sebuah hamparan yang ditumbuhi rumput atau padi. Umumnya, sawah digunakan untuk melakukan kegiatan bercocok tanam. Bagi masyarakat Aceh, sawah merupakan sumber utama perokonomian, di samping sumber penghasil pangan atau makanan pokok.
kanduri 
Blang dalam bahasa Aceh sering juga disebut paya, yaitu tempat bercocok tanam khususnya padi. Pengelolaan blang dipimpin oleh seorang yang disebut keujruen blang. Ia memiliki beberapa perangkat, termasuk kelompok-kelompok tani.

Sebuah kebiasaan bagi masyarakat Aceh, sebelum melakukan kegiatan turun ke sawah, terlebih dahulu dilakukan upacara adat yang dikenal dengan keunduri blang. Keunduri atau kanduri blang merupakan salah satu kegiatan adat yang dilakukan setiap akan turun ke sawah.

Keunduri blang merupakan satu dari sekian banyaknya kanduri-kanduri yang berlaku dalam masyarakat Aceh. Ada beberapa kanduri lainnya, seperti kanduri bungong kayee, kanduri rabu abeh/tulak bala, kanduri laot, kaduri gunong, dan lain-lain. Kanduri-kanduri tersebut merupakan warisan leluhur yang dilakukan dengan cara-cara Islami. Secara umum, kanduri ini merupakan bentuk rasa syukur kepada Allah swt.

Ada tiga kanduri blang yang dilakukan dengan upacara adat turun ke sawah, yakni kanduri tron u paya, kanduri apam, dan kanduri bu.

Kaduri Tron U Paya
Kegiatan merupakan upacara adat yang dilakukan saat dimulainya kegiatan turun ke sawah. Biasanya, dalam upacara ini akan dilakukan penyembelihan kerbau (dalam 5 tahun sekali) serta membawa nasi oleh masing-masing aneuk blang (petani sawah).

Dalam acara ini, segala peralatan pertanian akan ditepung-tawari. Tepung tawar itu dilakukan usai doa. Sepertiga malamnya dilakukan penanaman padi perdana oleh keujrun blang beserta peutuha gampong, sebagai simbol dimulainya turun ke sawah.

Keunduri Apam
Kanduri ini merupakan upacara adat yang dilakukan ketika sudah selesai penanaman padi atau saat padi mulai tumbuh. Dalam upacara ini, setiap aneuk blang diharuskan membawa kue apam atau leumang.
Apam merupakan salah satu makanan tradisi di Aceh. Dalam bahasa Indonesia kerap disebut “serabi”. Adapun leumang, biasanya dimasak orang saat meugang. Namun, tatkala turun ke sawah, ada juga makanan tradisional ini.

Keunduri Bu
Kanduri ini disebutkan juga dengan Keunduri Bungoeng Pade, yakni upacara adat yang dilakukan ketika padi mulai bunting (beuteng). Dalam upacara ini, setiap aneuk blang diharuskan membawa nasi satu rantang.

Baik keunduri tron u paya, keunduri apam maupun keunduri bu, tujuan utamanya adalah untuk menolak segala bala atau penyakit yang dapat menyerang padi, seperti hama wereng, tikus, ulat padi, burung, dan penyakit padi lainnya.

Upacara-upacara adat ini diisi dengan doa tulak bala, tepung tawar (peusunteng/peusijuk). Sementara makanan dan minuman (nasi, apam, leumang dan kopi) yang dibawa saat kenduri akan dimakan secara bersama-sama oleh setiap orang yang hadir.

Manakal ada sisa, makanan itu akan diberikan kepada fakir miskin dan anak-anak yatim di daerah tersebut. Prosesnya, beberapa nasi dan apam dimasukkan kedalam timba. Setiap petani akan dipercikkan ke beberapa bagian padi yang sedang tumbuh atau padi yang sedang bunting.

Di sela-sela acara berlangsung, keujruen blang atau orang yang dituakan dalam kampung seperti geuchik dan imum chik, akan memberikan arahan mengenai tata cara serta aturan-aturan yang berlaku di dalam sawah. Aturan-aturan ini wajib dipatuhi oleh setiap orang, terutama aneuk blang.

Apabila ada pelanggaran dari aturan yang sudah ditetapkan, si pelanggar akan dikenakan sanksi adat yang berlaku. Peraturan tersebut seperti pantangan menutup kepala dengan baju, pantangan berselubung/berselimut dengan kain sarung atau kain panjang, pantang memanggil orang di sawah dari kejauhan, pantang bertengkar/berkelai di dalam sawah, pantang memotong pandan dan sagu ketika padi sedang berbuah, dan lainnya.[MARZUKI]

Share this post :

Poskan Komentar

Test Sidebar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. zuki kembali - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger